Pahamilah Istilah Fertilisasi

Pahamilah Istilah Fertilisasi

Pahamilah Istilah Fertilisasi

Fertilisasi merupakan proses pembuahan alami yang terjadi pada organ reproduksi wanita. Fertilisasi ditandai adanya peleburan sel sperma dan sel telur yang berhasil membentuk zigot. Ketika wanita memasuki masa pubertas, mereka akan memproduksi sel telur yang siap untuk dibuahi dan terbentuk menjadi zigot kemudian berkembang menjadi janin. Sayangnya jika sel telur tidak mengalami pembuahan maka, akan meluruh bersama darah menstruasi. Pelajari lebih jauh proses fertilisasi atau pembuahan pada ulasan berikut!.

Baca Juga: Proses Fertilisasi dan Kehamilan

Apa yang Dimaksud dengan Fertilisasi?

Fertilisasi adalah proses alami yang melibatkan peleburan gamet jantan dan betina guna menghasilkan zigot. Fertilisasi bisa juga dapat didefinisikan sebuah proses pengenalan serta penyatuan dua jenis sel yang berbeda, yaitu sel sperma asimetris (kecil motil) dan sel telur (besar nonmotil). Ketika sel sperma dan sel telur menyatu maka akan terbentuklah sebuah janin. Janin inilah yang nantinya akan lahir sebagai seorang bayi. Proses fertilisasi terjadi pada organ reproduksi wanita, yaitu tuba falopi atau saluran tuba. Ada dua jenis fertilisasi yang terjadi pada makhluk hidup, yaitu:

  • Fertilisasi internal, dimana peleburan sel telur dan sperma terjadi di dalam saluran reproduksi wanita, misalnya pada manusia.
  • Fertilisasi eksternal, dimana peleburan gamet jantan dan betina terjadi di luar tubuh organisme, misalnya bulu babi, katak, dan sebagainya.

Fungsi Terjadinya Proses Fertilisasi

Tujuan atau fungsi utama proses fertilisasi untuk menggabungkan set kromosom haploid dari dua individu menjadi satu sel diploid yang dikenal sebagai zigot. Zigot inilah yang nantinya akan berkembang menjadi janin dan dilahirkan sebagai bayi atau anak. Terlahirnya seorang anak inilah yang diharapkan mampu menurunkan materi genetik dari kedua orang tuanya serta dapat menentukan jenis kelamin mereka.

Syarat Terjadinya Fertilisasi pada Manusia

Syarat terjadinya fertilisasi adalah terbentuknya sperma dan sel telur yang matang. Ovulasi menjadi salah satu proses dalam siklus menstruasi dan menunjukkan seorang wanita berada pada masa subur (fertil). Siklus menstruasi berlangsung selama 28 hari dengan rata-rata fase ovulasi berada pada hari ke-14. Di fase ovulasi, sel telur akan bertahan hidup sekitar 12-24 jam setelah dikeluarkan dari ovarium. Jika tidak terjadi pembuahan, maka sel telur akan mati dan meluruh bersama lapisan rahim yang dikenal sebagai menstruasi. Sedangkan, pada pria sperma yang dikeluarkan ketika penetrasi dapat bertahan hidup selama 72 jam. Sperma akan berenang menuju tuba falopi atau saluran tuba, tempat dimana sel telur berinang. Sperma yang sehat dan matang akan mencapai sel telur lebih cepat.

Baca Juga: Keputihan Tanda Hamil Seperti Apa?

Tahapan-Tahapan Proses Fertilisasi

Proses fertilisasi atau pembuahan adalah saat sperma dan sel telur bergabung bersama. Itulah salah satu dari banyak langkah yang terjadi hingga terjadinya kehamilan. Pembuahan berkaitan erat dengan siklus menstruasi pada wanita. Proses kehamilan dapat dihitung dari siklus menstruasi. Siklus menstruasi dengan rentang rata-rata 28 hari adalah:

  • Hari ke-1: menstruasi berlangsung.
  • Hari ke-14: ovulasi terjadi.
  • 24 jam setelah ovulasi: sperma membuahi sel telur (terjadi pembuahan).
  • 6 hari setelah pembuahan: sel telur yang telah dibuahi akan turun ke rahim.
  • Hari ke-21: Jika pembuahan dan implantasi berlangsung, maka kehamilan terjadi.

Namun, guna mendapatkan hasil tes kehamilan yang positif mungkin memerlukan waktu sekitar 5-7 hari setelahnya. Siklus menstruasi menggambarkan urutan proses yang terjadi dalam tubuh wanita untuk mempersiapkan kehamilan setiap bulannya. Tahap ovulasi dalam siklus menstruasi ketika ovarium melepaskan sel telur untuk pembuahan atau fertilisasi.

Produksi sperma oleh pria dimulai di buah zakar mereka. Selama ejakulasi, jutaan sel sperma dilepaskan dengan tujuan tunggal, yaitu menemukan sel telur untuk dibuahi. Ketika pasangan melakukan hubungan seks tanpa pelindung (kondom), sel sperma akan berenang melalui vagina dan masuk ke saluran tuba. Jutaan sperma akan berjuang untuk mencapai sel telur, tetapi hanya satu sperma yang akan berhasil menembus sel telur. Jika sperma tidak berhasil membuahi sel telur, maka sel telur akan luruh bersama dinding rahim yang menebal (darah menstruasi).

Proses fertilisasi atau pembuahan yang berhasil akan menghasilkan sebuah zigot. Zigot kemudian turun ke rahim dan membelah diri menjadi banyak sel. Kelompok sel hasil pembelahan diri tersebut disebut blastokista. Blastokista akan menempel pada dinding rahim (endometrium) dan proses penempelan ini disebut implantasi. Jika implantasi terjadi, sel akan terus membelah hingga berkembang menjadi janin dan membentuk plasenta. Begitulah, proses terjadinya fertilisasi atau pembuahan hingga terjadinya kehamilan.

Pahamilah Istilah Fertilisasi

Ovulasi menunjukkan seorang wanita berada pada masa subur (fertil).

Baca Juga: Kenali Infertilitas pada Wanita

Apa Itu Fertilisasi Buatan?

Selain fertilisasi alami ada juga fertilisasi buatan. Fertilisasi buatan adalah proses pembuahan yang dilakukan dengan metode medis untuk mengatasi masalah kesuburan sehingga dapat terjadi kehamilan. Pada proses fertilisasi buatan, terkadang, sperma akan dicuci atau “disiapkan” untuk meningkatkan kemungkinan seorang wanita untuk hamil. Ada dua cara untuk melakukan fertilisasi buatan, meliputi:

a. Inseminasi Intraserviks (ICI)

Inseminasi intraserviks (ICI) adalah jenis fertilisasi buatan yang dilakukan dengan cara memasukkan sperma ke dalam serviks. Serviks adalah saluran yang berada tepat di luar rahim. Pemantauan waktu ovulasi menggunakan kalender, USG, dan pengukuran suhu basal tubuh secara teratur. Lalu, sperma akan dimasukkan ke dalam serviks melalui vagina menggunakan jarum suntik khusus. Setelah itu, wanita tersebut dianjurkan berbaring selama 15 hingga 30 menit agar sperma bisa naik ke dalam rahim. Hasil dapat diperiksa kurang lebih 2 minggu setelahnya, apakah berhasil atau tidak.

b. Inseminasi Intrauterin (IUI)

Inseminasi intrauterin (IUI) adalah prosedur memasukkan sperma melewati serviks dan langsung ke dalam rahim menggunakan alat tipis khusus, disebut spekulum. Langkah-langkah yang dilakukan pun mirip dengan ICI dan biasanya dilakukan langsung di rumah sakit dengan sperma yang disiapkan khusus. Air mani akan dicuci atau “disiapkan” untuk menghilangkan protein potensial yang dapat mempengaruhi pembuahan. Hal ini membuat sperma menjadi lebih pekat dan meningkatkan kemungkinan terjadinya kehamilan.

c. Fertilisasi In Vitro (IVF)

Fertilisasi in vitro (IVF) merupakan salah satu perawatan kesuburan yang paling sering terlintas ketika seseorang berpikir tentang pengobatan reproduksi. Dengan IVF, sperma akan membuahi sel telur di ruang laboratorium. Pembuahan akan terjadi di luar tubuh manusia. Setelah pembuahan terjadi, barulah embrio yang berhasil akan ditanamkan ke dalam rahim wanita. Embrio itulah yang nantinya akan menjadi janin dan membentuk kehamilan.

Baca Juga: Infertilitas pada Pria

Bagaimana Cara Membedakan Fertilisasi yang Berhasil dan Tidak?

Fertilisasi yang berhasil secara normal adalah ketika sperma dan sel telur berhasil menyatu hingga membentuk janin dan melahirkan bayi. Namun, bagaimana dengan fertilisasi buatan? Keberhasilan fertilisasi buatan atau inseminasi tergantung pada pendekatan yang diambil. Beberapa faktor yang mempengaruhi keberhasilan adalah usia wanita (kurang lebih 35 tahun), penggunaan obat kesuburan, dan masalah kesuburan yang dimiliki.

Menurut hasil penelitian pada Jurnal Human Reproduction, menyatakan bahwa tingkat keberhasilan ICI adalah 37,9 persen dan IUI 40,5 persen setelah enam kali perawatan. Sedangkan, tingkat keberhasilan IVF dapat mencapai 50 persen serta merupakan metode paling efektif. Fertilisasi tidak berhasil ketika sperma tidak mampu menembus sel telur sehingga zigot tidak terbentuk.

Fertilisasi atau pembuahan adalah rangkaian peristiwa alami pada makhluk hidup yang terjadi ketika sel sperma dan sel telur berhasil melebur hingga membentuk zigot. Fertilisasi memiliki fungsi penting untuk membentuk keturunan selanjutnya yang dapat mewarisi genetik kedua orang tuanya. Fertilisasi berikatan erat dengan siklus menstruasi, dimana kemungkinan besar ovulasi terjadi pada hari ke-14 dalam siklus tersebut.

Jika, seorang wanita kesulitan untuk hamil, maka jalan lain yang dapat dilakukan adalah mengikuti program fertilisasi buatan. Fertilisasi buatan terbagi menjadi 3 cara, yaitu ICI, IUI, dan IVF. Fertilisasi buatan yang paling efektif dengan tingkat keberhasilan tertinggi adalah IVF. Jika Anda memiliki gangguan kesuburan jangan ragu untuk membicarakan dengan ahlinya. Konsultasikan dengan dokter agar Anda mendapatkan penanganan yang tepat.

Telah direview oleh dr. Sony Prabowo

Source:

Tim Konten Medis
Terakhir diperbarui pada 23 November, 2023
Dipublisikan 4 September, 2023